Indeks

5 Komponen dalam CV Jurusan DKV & Tips-Tips Menulisnya

Apakah Anda baru saja lulus dari DKV dan ingin segera mencari pekerjaan? Tentunya Anda harus mengetahui cara menulis resume yang menarik untuk spesialis DKV.

Resume sendiri memang menjadi dokumen paling penting yang harus diperhatikan saat melamar pekerjaan. Pasalnya, perekrut akan memanggil kandidat yang menyediakan kesan pertama Bagus.

Jadi bagaimana Anda bisa memberi kesan pertama apa yang baik ketika resume Anda di-penyaringanHm?

Jika Anda tertarik, simak baik-baik penjelasannya dan ikuti tips menulis resume dari Glints di bawah ini!

Komponen Resume Departemen DKV

Agar resume Anda terlihat menarik bagi perekrut, tentunya informasi di dalamnya harus lengkap dan memenuhi kebutuhan perekrut.

Berikut adalah beberapa hal atau komponen yang harus ada dalam resume inti DKV.

1. Data pribadi

Saat membaca resume, perekrut biasanya melihat bagian atas terlebih dahulu.

Di bagian atas, Anda biasanya menulis detail pribadi lengkap Anda. Data ini berguna untuk menampilkan diri Anda kepada perekrut.

Dengan demikian, beberapa detail pribadi yang dapat Anda masukkan adalah nama lengkap, alamat tempat tinggal, pekerjaan sebelumnya (jika ada), alamat email, nomor telepon, akun media sosial, dan koneksi portofolio.

Hanya yang disebutkan di atas yang Anda masukkan. Jangan berikan informasi pribadi seperti status perkawinan, berat badan atau tinggi badan kecuali diminta untuk melakukannya.

2. Deskripsi diri

Menurut Memang, Anda juga harus menyertakan resume ringkasan atau deskripsi diri.

Mengapa? Di bagian ini Anda dapat berbagi pengalaman, pencapaian, dan keterampilan profesional yang paling terkait dengan pekerjaan yang Anda lamar.

Dengan cara ini, perekrut mungkin sudah tahu lebih banyak tentang kualifikasi apa yang Anda miliki dan apakah sesuai dengan kebutuhan perusahaan.

Nah, menulis deskripsi ini tidak harus panjang. Cukup menulis 3-5 kalimat pendek saja.

3. Pengalaman

Bagaimana lulusan barumungkin Anda tidak memiliki pengalaman profesional atau kurang pengalaman profesional untuk menulis resume DKV dasar.

Namun, jangan lupa sertakan bagian pengalaman kerja ya.

Jika Anda memiliki pengalaman seperti magang, relawanbahkan ketika mengikuti organisasi yang relevan, cobalah untuk membuat daftar dan menjelaskan tanggung jawab Anda secara detail.

Jadi Anda bisa menunjukkan apa yang Anda miliki keterampilan lunak dan dapat bekerja secara efektif.

4. Keterampilan profesional

Meskipun hal ini mungkin telah dijelaskan di bagian pengalaman kerja, keterampilan Anda masih harus menulis lagi.

Namun, bukannya menulis semua keterampilan yang anda punya begitu saja, lebih baik anda membaginya menjadi 2 bagian yaitu keterampilan lunak DAN kemampuan baik.

Jika Anda menulis seperti ini, Anda akan membantu perekrut memahami dengan lebih mudah. keterampilan yang milik.

Lalu, lho, resume Anda akan lebih mudah dibaca oleh mesin ATS.

5. Pendidikan

Pendidikan juga penting untuk disertakan dalam resume Anda. Apalagi jika Anda masih dalam status lulusan baru.

Nah di bagian pendidikan ini, kamu bisa memasukkan informasi seperti nama kampus, gelar, nama jurusan, dan IPK kamu.

Namun, sebagai lulusan barujuga disarankan untuk menulis kursus atau proyek yang terkait dengan pekerjaan yang Anda lamar.

Misalnya, Anda ingin melamar sebagai desainer kreatiftermasuk kursus seperti teori warnadesain ilustrasi atau kursus yang berkaitan dengan pengetahuan desain dasar.

Untuk proyek, Anda juga bisa menjelaskan sedikit apa yang telah Anda lakukan dan kemudian menunjukkan hasilnya di portofolio Anda.

Tips Menulis CV untuk Jurusan DKV

1. Gunakan format yang tepat

Sebelum Anda mulai menulis resume, Anda harus memperhatikan format resume yang akan Anda gunakan.

Format resume yang dimaksud adalah resume tipe kronologis dan resume tipe fungsional. Kedua jenis ini adalah format yang paling umum digunakan saat ini.

Setiap resume memiliki kelebihan dan kekurangan. Namun, untuk lulusan baru bagi yang masih kurang pengalaman, lebih baik menggunakan resume fungsional.

Dalam format ini Anda akan menjelaskan lebih lanjut keterampilan Anda miliki dan jelaskan bagaimana Anda menggunakannya. Dengan cara ini Anda tidak perlu khawatir dianggap tidak berpengalaman.

2. Perhatikan desain

Sebagai lulusan DKV, resume yang Anda gunakan juga harus bisa menggambarkan kemampuan Anda dalam membuat desain.

Tentu saja, Anda bisa berkreasi sesuka hati, namun tetap menggunakan desain yang kurang enak dipandang mata, seperti penggunaan warna yang terlalu banyak.

Untuk mempelajari prinsip-prinsip penggunaan warna yang cocok untuk resume Anda, Anda dapat memeriksa informasi di bawah ini.

3. Perhatikan tata bahasa

Tata bahasa juga merupakan hal yang perlu dipertimbangkan saat menulis resume. Jangan sampai Anda menulis dengan bahasa yang tidak sopan.

Menurut TheBalanceMoney, kesalahan penulisan seperti tata bahasa atau tanda baca berakibat fatal karena membuat Anda terlihat ceroboh.

Untuk mencegah kesalahan, Anda dapat mencetak resume Anda secara fisik dan memeriksanya kembali sepenuhnya.

Ini juga merupakan ide bagus untuk meminta orang lain memeriksa resume Anda.

Itu semua informasi tentang cara menulis resume untuk DKV khusus dari Glints. Semoga artikel ini membantu Anda juga!

Membangun resume dari nol hingga menjadi resume yang menarik tentunya tidak akan mudah. Tentu saja, ada proses yang harus Anda lalui.

Nah, untuk memudahkan Anda menulis resume impian Anda, Glints punya banyak informasi.

Dari cara melakukannya hingga banyak template gratis, Anda dapat menemukan semuanya di kategori CV/Portofolio.

Yuk, simak berbagai artikelnya di sini!

Exit mobile version