Apa Itu, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Pernahkah Anda mendengar tentang puasa intermiten? puasa intermiten atau singkatnya JIKA, adalah jenis makan sehat yang saat ini sedang naik daun.

Pasalnya, menurut WebMD, beberapa penelitian menunjukkan bahwa IF dapat bekerja dalam jangka pendek. Ada penelitian yang mengatakan bahwa diet ini efektif untuk menurunkan berat badan dan mengurangi peradangan.

Sebenarnya apa itu puasa intermiten? Apa saja manfaatnya bagi tubuh? Bagaimana cara melakukannya?

Kalau kamu penasaran dengan hal-hal di atas, simak penjelasan Glints di bawah ini!

Apa itu puasa intermiten?

puasa intermiten itu adalah jenis pola makan di mana Anda beralih antara waktu puasa dan waktu makan.

puasa intermiten bukan pola makan biasa yang kita perhatikan apa yang kita makan. Saat melakukan IF kita memperhatikan saat kita makan.

Oleh karena itu, menurut Healthline, puasa intermiten lebih akurat digambarkan sebagai diet daripada model diet.

Satu metode puasa intermiten yang paling banyak digunakan adalah 16/8, saat berpuasa atau tidak makan selama 16 jam, dengan sisa waktu makan hanya 8 jam.

Namun, selama 16 jam tersebut, Anda tetap bisa mengonsumsi minuman seperti air putih, kopi, dan teh.

Bagaimana puasa intermiten bekerja

Jadi, Anda mungkin bertanya mengapa mengikuti pola makan ini baik untuk tubuh?

REKOMENDASI  10 Makanan Mengandung Air yang Bantu Kamu Hindari Dehidrasi

Menurut Hopkins Medicine, tubuh manusia telah berevolusi untuk dapat berfungsi tanpa makanan dalam jangka waktu yang lama.

Namun di era modern ini, kita bisa makan hingga 3-4 kali sehari dan lebih sering ngemil.

Jika dikombinasikan dengan kurang olahraga, kita pasti memiliki kalori ekstra. Akibatnya, kita lebih berisiko mengalami obesitas, diabetes tipe 2, dan penyakit lainnya.

Oleh karena itu, dengan memperhatikan waktu makan, kita dapat mengembalikan kemampuan tubuh untuk mengatur asupan kalori dengan lebih baik.

Nah, lebih spesifiknya, saat berpuasa, kadar gula darah dan produksi insulin akan lebih rendah. Selain itu, peningkatan hormon pertumbuhan juga diamati, menurut Healthline.

Karena perubahan ini, jumlah kalori yang diterima tubuh dapat dibatasi dan tubuh akan mulai membakar lemak ketika semua simpanan gula tubuh berkurang.

Meskipun puasa intermiten Dapat dikatakan bahwa ini adalah praktik yang baik, orang yang memiliki riwayat kesehatan harus berkonsultasi dengan dokter sebelum melakukannya.

Manfaat Puasa Intermiten

Beberapa manfaat IF telah disebutkan. Namun, ada manfaat yang lebih banyak lagi lho.

Merangkum MayoClinic dan Hopkins Medicine, di bawah ini adalah beberapa manfaatnya. pos intermiten:

  • meningkatkan daya ingat dan daya pikir
  • meningkatkan kesehatan jantung dan masalah terkait seperti tekanan darah dan detak jantung.
  • meningkatkan performa fisik
  • Kurangi lemak berlebih sambil mempertahankan massa otot
  • memperbaiki kondisi jaringan tubuh
  • mencegah penyakit seperti obesitas dan diabetes tipe 2
  • mencegah penyakit yang berhubungan dengan peradangan seperti penyakit Alzheimer, radang sendi, asma, sklerosis gandadan stroke
REKOMENDASI  Definisi, Tugas dan Tanggung Jawab, Skills

metode puasa intermiten

Nah, ada beberapa metode atau cara yang populer untuk melakukannya puasa intermiten. Berikut Glints memberikan rangkuman berdasarkan pengalaman Cleveland Clinic.

1. Makan pada waktu tertentu (metode 16/8 atau 14/10)

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, salah satu cara yang populer saat ini adalah dengan membatasi waktu makan, misalnya puasa 16/8 atau 16 jam dan 8 jam makan.

Cara ini menjadi populer karena lebih mudah dan aman dilakukan oleh pemula.

Padahal, kita tidak lagi makan makanan saat tidur, jadi Anda hanya perlu menambahkan sedikit waktu untuk bekerja 16 jam tersebut.

Selain pembagian ini, ada juga yang menerapkan aturan 14/10, yaitu puasa hanya 14 jam dan makan 10 jam.

Anda bisa melakukan kedua cara ini berkali-kali dalam seminggu. Namun, untuk pemula, Anda bisa memulainya dengan 1 atau 2 hari dalam seminggu.

2. Dua kali seminggu (metode 5:2)

Cara lain untuk dilakukan puasa intermiten puasa dengan pembatasan kalori 2 hari seminggu. Dalam 5 hari tersisa Anda bisa makan dan minum seperti biasa.

Dalam 2 hari ini Anda hanya mengonsumsi makanan hingga 500 kalori. Biasanya orang membagi makanannya menjadi 2 porsi, yaitu 200 kalori dan 300 kalori.

Jika Anda menggunakan cara ini, sebaiknya makanan yang Anda makan tinggi protein dan serat sehingga Anda tetap bisa merasa kenyang selama berpuasa.

Hari yang dipilih bisa kapan saja, asalkan Anda memberikan waktu untuk tidak berpuasa di antaranya. Misalnya, Anda memilih Senin dan Kamis.

3. Puasa intermiten

Varian lain dari metode yang bisa digunakan adalah puasa di antara hari-hari dalam seminggu.

REKOMENDASI  2 Cara Isi Doku Wallet KlikBCA 2023 : Mobile Banking & ATM

Aturannya sangat mirip dengan metode sebelumnya di mana Anda membatasi kalori hingga 25% dari yang biasa Anda lakukan saat berpuasa.

Pada hari-hari yang tidak dijadwalkan puasa, Anda bisa makan dan minum seperti biasa.

4. Puasa 24 jam

Metode ini bisa sangat rumit dan sulit dilakukan. Dalam metode ini, Anda sebenarnya berpuasa selama 24 jam sekali atau dua kali seminggu.

Kebanyakan orang menetapkan waktu puasanya dari sarapan ke sarapan keesokan harinya, dari makan siang ke makan siang keesokan harinya, dan seterusnya.

Tentu saja, beberapa efek samping mungkin terjadi, seperti kelelahan, pusing, dan mudah tersinggung.

Demikian informasi dari Glints mengenai puasa intermitenmanfaatnya dan cara membuatnya.

Utama, puasa intermiten itu adalah metode mengatur siklus makanan antara waktu puasa dan makan. Apakah Anda tertarik untuk melakukannya sendiri?

Nah, jika Anda tertarik dengan informasi seputar kesehatan lainnya, Anda bisa mencoba mengunjungi artikel lainnya di blog Glints.

Berbagai kumpulan artikel ada di sini, mulai dari tips mengatur pola makan, tips P3K saat sakit di kantor, dan lainnya.

Yuk, temukan satu persatu informasinya secara gratis dengan sekali klik Di Sini!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *