Arti, Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi & Mencegah

Nyeri dada dapat dikaitkan dengan berbagai kondisi medis, salah satunya duduk berangin.

Sakit dariapakah Anda ingin duduk atau kejang jantung terjadi disebabkan oleh suplai oksigen yang tidak mencukupi ke otot jantung.

Kondisi ini biasanya muncul saat beraktivitas fisik atau saat kondisi stres atau emosional.

Rutinitas harian yang padat menyebabkan kurangnya aktivitas fisik dan seringkali menjadi penyebab stres.

Meski terdengar sederhana, namun berisiko kejang jantung kaleng akut menyebabkan penyakit jantung yang serius.

Meski gejalanya bisa reda dengan istirahat yang cukup, ketahui tanda dan risiko angin duduk di bawah ini.!

Pengertian angin duduk

Angin duduk adalah nyeri dada atau rasa tidak nyaman yang berulang karena jantung tidak mendapatkan cukup darah dan oksigen.

Kutipan dari Informasi tentang radiologi, kejang jantung Ini bukan serangan jantung, tetapi mungkin merupakan gejala.

Ini terjadi ketika arteri yang membawa darah ke jantung menyempit dan tersumbat akibat aterosklerosis, atau penyempitan pembuluh darah.

Ini juga bisa terjadi karena:

  • plak yang tidak stabil
  • aliran darah yang buruk melalui katup jantung dan penyempitannya
  • penurunan fungsi pemompaan otot jantung
  • spasme arteri koroner

Jenis angin menetap

Ada empat jenis kejang jantung Menurut Yayasan Jantung Inggris.

1. kejang jantung stabil

Terjadi saat jantung bekerja lebih keras, seperti saat berjalan menanjak. Dapat hilang dengan istirahat.

REKOMENDASI  7 Cara Cepat Mengatasi Jet Lag agar Tak Ganggu Aktivitas

2. kejang jantung tidak stabil

Lebih parah dan berlangsung lebih lama dari angina stabil, dapat terjadi bahkan saat istirahat.

3. Angina vasospastik

Suatu kondisi di mana arteri koroner kejang, menyempit, dan membatasi aliran darah ke jantung.

4. Angina mikrovaskular

Biasanya terjadi selama olahraga atau stres dan disebabkan oleh spasme arteri koroner terkecil yang membatasi aliran darah.

Gejala angin menetap

  • terbakar atau nyeri di dada, biasanya dimulai di belakang tulang dada
  • ketidaknyamanan di rahang, leher, lengan, perut bagian atas, bahu, atau punggung
  • sesak nafas
  • kelelahan
  • berkeringat
  • kejang
  • mual
  • Pusing

Penyebab angin duduk

Walaupun jantung mengandung darah, otot jantung tetap membutuhkan suplai darah.

Pasokan darah ini disediakan melalui arteri koroner yang terletak di luar jantung.

Sekarang, kejang jantung terjadi ketika aliran darah ke otot jantung tidak mencukupi.

Hal ini biasanya terjadi saat jantung membutuhkan suplai darah lebih banyak dari biasanya, seperti saat berolahraga.

Kutipan dari Rumah Sakit GleneaglesFaktor-faktor berikut dapat meningkatkan risiko angin duduk:

1. Diabetes

Diabetes dapat merusak dinding arteri dan mengganggu fungsi normal sistem kardiovaskular (jantung dan pembuluh darah).

Hal ini meningkatkan kemungkinan terbentuknya plak aterosklerotik di arteri, yang dapat menyumbat aliran darah ke jantung.

Akibatnya, risiko berkembangnya angina lebih tinggi pada penderita diabetes.

2. Riwayat keluarga penyakit jantung

Risiko terkena kejang jantung lebih tinggi jika orang tua atau saudara kandung memiliki riwayat penyakit jantung.

3. Kolesterol tinggi

Kadar kolesterol yang tinggi dapat menyebabkan plak menumpuk di arteri. Plak dapat menghalangi aliran darah ke jantung.

Akibatnya, dengan peningkatan aktivitas fisik atau stres, jantung tidak menerima jumlah oksigen yang dibutuhkannya, dan hal ini menyebabkan kejang jantung.

4. Tekanan darah tinggi

Tekanan darah tinggi juga memberi lebih banyak tekanan pada jantung.

REKOMENDASI  6 Cara Profesional Menagih Kenaikan Gaji yang Dijanjikan

Jantung harus berdetak lebih keras untuk mengatasi resistensi yang diciptakan oleh tekanan darah tinggi.

Hal ini dapat menyebabkan peningkatan kebutuhan jantung akan oksigen.

Jika pasokan oksigen tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan tersebut, nyeri dada dapat terjadi.

5. Kurangnya aktivitas fisik

Gaya hidup yang kurang gerak dapat menyebabkan kadar kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, diabetes tipe 2, dan obesitas, yang meningkatkan risiko kejang jantung.

6. Usia tua

Usia tua dikaitkan dengan obesitas, kolesterol darah tinggi, tekanan darah tinggi dan diabetes.

Kelebihan berat badan memaksa jantung bekerja lebih keras untuk memasok darah ke seluruh tubuh.

7. Stres

Saat seseorang stres, hormon stres seperti kortisol dan adrenalin dilepaskan.

Hormon-hormon ini dapat meningkatkan detak jantung, tekanan darah, dan mempersempit pembuluh darah.

Ini dapat mengurangi aliran darah yang cukup ke jantung dan menyebabkan serangan jantung. kejang jantung.

8. Merokok

Merokok dan paparan asap rokok (perokok pasif) dapat merusak dinding arteri dalam jangka panjang.

Ini memungkinkan Anda menumpuk kolesterol dan memperlambat aliran darah.

Obat untuk Angin Menetap

Dokter Anda mungkin meresepkan obat yang disebut nitrat untuk mengendurkan pembuluh darah Anda.

Nirat membantu mengedarkan lebih banyak darah ke jantung.

Anda mungkin juga memerlukan obat jantung lainnya, seperti:

  • aspirin
  • Obat penurun kolesterol, seperti statin.
  • penghambat beta
  • beberapa pasien memerlukan pembedahan, misalnya angioplasti atau pembedahan jalan pintas Arteri koroner

Kutipan dari Kesehatan Langsungpada kasus yang lebih parah, dokter akan menyarankan untuk mengikuti program rehabilitasi jantung.

Ini akan membantu mengelola kejang jantung dan mengurangi risiko masalah jantung lebih lanjut.

REKOMENDASI  Arti, Tanggung Jawab, Cara Menjadi, dan Skill Wajibnya

Cara mengatasi angin duduk

Ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil segera setelah Anda mengalami gejala. kejang jantung.

Langkah-langkah ini adalah:

  1. Hentikan aktivitas dan segera istirahat.
  2. Jika istirahat tidak meredakan gejala, minum obat dengan dosis yang dianjurkan, seperti aspirin.
  3. Duduk atau berbaring sebelum minum obat karena dapat membuat pusing. Gunakan dosis sesuai resep.
  4. Jika gejala memburuk setelah 5 menit, laporkan kondisi Anda kepada kerabat atau orang terdekat, atau segera konsultasikan ke dokter.

Perlindungan angin duduk

Kutipan dari Klinik Cleveland sayaAnda dapat mengambil langkah-langkah berikut untuk mencegah angina.

  1. Kurangi bahkan berhenti merokok dan semua produk tembakau.
  2. Beralih ke pola makan yang lebih sehat dengan mengonsumsi lebih banyak buah, sayuran, biji-bijian, dan sumber protein tanpa lemak seperti kacang-kacangan dan ikan.
  3. Temukan cara baru untuk mengatasi stres. Cobalah meditasi, yoga, atau bicaralah dengan konselor atau teman. Membuat jurnal adalah cara lain untuk memproses emosi dan pengalaman.
  4. Bergerak lebih banyak. Cobalah berolahraga setidaknya 150 menit (2,5 jam) setiap minggu. Jalan-jalan atau lakukan hal lain yang Anda sukai.
  5. Jika Anda memiliki riwayat penyakit jantung, minum obat yang diresepkan secara teratur. Banyak dari obat ini telah terbukti mengurangi atau menghilangkan gejala. angina.

Segala macam hal duduk atau angin kejang jantungmulai dari gejala hingga tindakan pencegahan.

Jika Anda sudah melakukan tindakan pencegahan dan minum obat, dan sakit tenggorokan tidak kunjung sembuh, segera pergi ke rumah sakit.

Selain informasi angin duduk, Anda juga bisa mendapatkan banyak saran praktis untuk mengobati berbagai penyakit seperti flu dan sakit gigi.

Menarik bukan? Yuk, dapatkan akses kumpulan artikel gratis dengan klik Di Sini!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *