Definisi, Pentingnya, Tips, dan Template Gratis

Bagi anda yang bekerja di startup, retrospektif itu istilah yang mungkin sering kamu dengar.

Karena, retrospektif ini sering dilakukan di manajemen proyek yang fleksibel banyak digunakan di lingkungan kerja terburu nafsu.

Namun, tidak menutup kemungkinan retrospektif juga akan mulai sering dijumpai di berbagai tempat kerja lainnya, mengingat keuntungan yang memang cukup signifikan.

Untuk lebih memahami hal tersebut, mari kita simak pembahasan Glints berikut ini!

Definisi retrospektif

Menurut Lucid Spark, retrospektif adalah rapat yang dilaksanakan dalam beberapa tahap proyek mengevaluasi dan merumuskan strategi terbaik untuk masa depan.

Dari definisi ini jelas bahwa retrospektif dapat dilakukan oleh semua tim dalam perusahaan.

Dalam tim produk, misalnya, rencana produk menyebutkan itu retrospektif juga diadakan untuk membahas seluruh proses pembangunan sampai dengan meluncurkan produk.

Hal ini dilakukan agar anggota tim mengetahui apa yang perlu diperbaiki berdasarkan hasil diskusi.

Draf retrospektif pada dasarnya menekankan pentingnya belajar dari kesalahan masa lalu agar tidak mengulangi kesalahan yang sama di kemudian hari.

Pentingnya Retrospektif

Ada beberapa alasan penting untuk melakukannya. pertemuan retrospektif mengikuti.

1. Ciptakan ruang untuk mendiskusikan masalah

Dalam dunia kerja, sebuah tim tentu sangat dibutuhkan ruang aman atau ruang aman untuk mendiskusikan masalah yang muncul selama bekerja proyek.

Melalui retrospektif, semua orang akan mengerti bahwa waktunya telah tiba untuk mengatakan kebenaran tentang masalah yang mereka hadapi.

REKOMENDASI  6 Cara Menerima Promosi Jabatan plus Contoh & Template Email

Mungkin sulit dilakukan tanpanya. retrospektif. Mereka akan merasa bahwa beberapa poin tidak cocok untuk membahas masalah terkait. proyek.

2. Bekerja sama untuk menemukan solusi

Melalui retrospektif, masing-masing dari berbagai divisi dapat terlibat dalam memberikan ide.

Cara ini tentunya lebih efisien daripada rapat secara terpisah di setiap tim atau divisi.

Selain itu, semua anggota akhirnya dapat lebih mengetahui masalah di tim lain dan kemudian berpartisipasi dalam menyarankan solusi dan menyajikan sudut pandang dari sisi lain.

3. Identifikasi peluang masa depan

Nah, selain membahas tantangan dan masalah, retrospektif ini adalah cara yang tepat bagi perusahaan untuk mengidentifikasi peluang yang belum terealisasi.

Apa adanya rapat Dalam hal ini, departemen lain juga dapat memberikan informasi bagaimana kapabilitas dapat dioptimalkan.

Pemimpin dapat meyakinkan setiap unit untuk mengambil inisiatif dan menawarkan bantuan untuk memaksimalkan peluang mereka.

4. Mendokumentasikan kesuksesan tim

Momen retrospektif dapat digunakan untuk mengenali kesuksesan dan merayakan kemenangan kecil yang diraih.

Tentu ada pelajaran yang bisa dipetik dari kemenangan ini agar perusahaan tidak kehilangan kesempatan yang lebih baik di masa depan.

Syukur merupakan sumber semangat yang dapat memotivasi karyawan dalam bekerja. Jadi, manfaatkan kesempatan ini untuk berterima kasih kepada anggota tim dan kolega Anda.

5. Rencanakan langkah Anda selanjutnya

Setelah mengidentifikasi keberhasilan dan tantangan yang harus dihadapi, saatnya berkreasi Rencana aksi jelas dan terukur.

REKOMENDASI  8 Cara Daftar Sakuku Dan Aktivasi Akun Terbaru 2023

Rapat itu akan membantu lead ambil saran dari semua orang dan tuangkan ke dalamnya langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti.

Kiat Melakukan Retrospeksi yang Efektif

Kapan perusahaan membutuhkannya retrospektif dan seberapa sering rapat ini harus dilakukan?

Jadi, lihat tips penting di bawah ini yang diposting oleh Easy Retro.

1. Selesaikan secepatnya

Waktu terbaik untuk menahan retrospektif sesegera mungkin setelah tahap yang menentukan telah berhasil diselesaikan.

Jadi Anda tidak perlu menunggu proyek hingga 100% berakhir pada pertemuan rapat Ini.

mengatakan proyek-kamu dibagi 3 panggung atau milestone. Oleh karena itu, sangat dianjurkan untuk dipelihara retrospektif tepat setelah 1 panggung diputuskan.

2. Jangan terlalu sering atau terlalu jarang hang out retrospektif

Terlalu sering dan terlalu jarang retrospektif keduanya akan berdampak negatif pada kerja tim di perusahaan.

Efek samping terlalu sering muncul retrospektif diantara mereka:

  • tim akan menguji habis terbakar
  • Karyawan merasakan banyak tekanan untuk melakukan pekerjaan mereka dengan sempurna
  • retrospektif Ini akan seperti pertemuan rutin yang agendanya tidak terlalu produktif

Di sisi lain, hasil dari eksekusi yang terlalu jarang retrospektif diantara yang lain:

  • menghapus sistem pendukung yang dibutuhkan karyawan
  • karyawan lebih cenderung lupa
  • masalah akan terlalu lambat untuk dipecahkan

Menemukan jadwal yang tepat merupakan tantangan bagi perusahaan. Namun, Anda dapat memutuskan berdasarkan seberapa sering sprint disimpan.

sprint adalah pembagian tugas dan Berita suatu proyek yang harus diselesaikan dalam jangka waktu tertentu.

Jika tim Anda biasanya melakukannya sprint jangka panjang, seperti bulanan atau triwulanan, harus dilakukan retrospektif 1-2 kali sebulan.

REKOMENDASI  8 Cara Efektif Menghilangkan Bau Badan yang Membandel

3. Tentukan durasi yang sesuai

Tips Menerima Tamu Selanjutnya retrospektif Cara yang paling efektif adalah dengan memperhatikan durasinya rapat.

Waktu yang disarankan masing-masing 30 menit rapat. Namun, jika retrospektif dilakukan setiap 2 minggu 1 kali atau kurang sering, durasinya dapat ditingkatkan menjadi 1 jam.

Maklum, perlu ada orang dengan manajemen waktu yang ketat agar diskusi lebih padat dan produktif.

Jika perlu, gunakan timer agar setiap orang dapat lebih memperhatikan dan memperhatikan waktu ketika gilirannya berbicara.

4. Dokumentasikan dengan hati-hati

Menggunakan risalah rapat terkadang ini tidak cukup karena diskusi di retrospektif biasanya lebih banyak dan kompleks.

Oleh karena itu, Anda memerlukan dokumen untuk membantu mengatur hasil. retrospektif sehingga dapat dengan mudah digunakan dan diakses oleh semua pihak.

Contoh retrospektif

Untuk memberikan gambaran yang lebih jelas, Glints melampirkan 2 contoh format dokumentasi di bawah ini. retrospektif.

Anda dapat menggunakan contoh di bawah ini sebagai referensi sebelum memutuskan jenis yang akan digunakan.

Sampel retrospektif 4L

contoh sprint retrospektif

Pola retrospektif

Nyatanya, retrospektif Baik rapat terfokus pada penilaian proyek dengan cara yang lebih terorganisir.

Untuk memudahkan Anda melamar rapat ini, Glints memasak template dokumen yang siap digunakan.

Sudah ada format tabelnya, serta petunjuk dan tips pengisiannya.

Cara mendapatkannya juga sangat sederhana. Cukup isi pertanyaan di bawah ini lalu klik tombol Unduh template.

Setelah itu Anda akan diarahkan ke file dalam format Microsoft PowerPoint. Jangan lupa download kembali mengajukan-tombol untuk mulai mengisi tabel retrospektif V .


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *