Mengenal Arti dan Struktur di Dalamnya

Pernahkah Anda mendengar tentang format resume kronologis? Atau mungkin Anda pernah melihat contoh resume kronologis?

Nah, kemungkinan besar contoh resume yang kamu cari di internet adalah jenis resume kronologis karena jenis resume ini yang paling umum digunakan. pencari kerja Saat ini.

Selain itu, banyak juga yang menyebut resume jenis ini sebagai resume kronologis terbalik karena struktur dan cara penulisannya.

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang jenis resume ini dan kapan Anda bisa menggunakannya? Yuk, simak selengkapnya di bawah ini!

Apa itu resume kronologis?

Menurut Novoresume, resume kronologis adalah resume di mana pencari kerja menggambarkan pengalaman mereka. secara berurutan, dimulai dengan pengalaman terbaru dan diakhiri dengan pengalaman sebelumnya.

Selain pengalaman, grafik pendidikan dan prestasi yang telah diraih pelamar juga dituliskan dengan cara yang sama.

Karena berfokus pada deskripsi pengalaman dan pencapaian yang konsisten, ringkasan kronologis ini lebih nyaman. cocok digunakan oleh pelamar yang sudah memiliki pengalaman dan prestasi yang luas.

Jika Anda hanya ingin memulai karir atau memiliki pengalaman kerja yang minim, sebaiknya Anda tidak menggunakan resume jenis ini. Namun, disarankan untuk menulis resume fungsional.

REKOMENDASI  Kenali 6 Buah yang Bisa Menurunkan Kolesterol

Nah, selain itu, menurut The Balance, resume jenis ini lebih disukai oleh perekrut karena cara penulisan pengalaman kerja lebih mudah dibaca dan dipahami.

Ini karena fokus utama perekrut saat membaca resume pelamar adalah pengalaman kerja mereka.

Struktur kronologis resume

Resume kronologis terbalik memiliki struktur sederhana yang dapat dibuat dan dibaca oleh perekrut.

Perhatikan bagian riwayat pekerjaan dan pencapaian, di mana pekerjaan Anda saat ini atau yang terbaru dicantumkan terlebih dahulu.

Struktur resume jenis ini terlihat seperti ini:

1. Informasi kontak

Bagian pertama adalah informasi kontak pelamar. Di sini Anda dapat menuliskan nama lengkap, kota tempat tinggal, dan kontak aktif agar perekrut dapat menghubungi Anda.

Anda biasanya dapat memasukkan kontak kontak seperti alamat email dan nomor telepon atau whatsapp.

Anda juga dapat mengaktifkan koneksi ke portofolio Anda, jika tertulis dalam lowongan atau diminta oleh perusahaan.

2. Deskripsi diri

Setelah informasi kontak, deskripsi diri merupakan bagian penting yang harus disertakan dalam resume apa pun.

Di bagian ini, Anda berbicara tentang satu atau dua pengalaman atau pencapaian yang telah Anda capai.

Tidak perlu membagikan semua pengalaman Anda di sini, karena deskripsi diri biasanya ditulis dengan ringkas.

Selain itu, riwayat pekerjaan juga akan dibahas lebih detail pada bagian selanjutnya.

3. Riwayat pekerjaan dan prestasi

Bagian utama dari resume kronologis adalah sejarah pekerjaan dan prestasi pelamar.

REKOMENDASI  6 Rekomendasi Podcast untuk Menemani Perjalanan Mudik Kamu

Seperti disebutkan sebelumnya, pengalaman Anda akan dicantumkan dalam urutan kronologis terbalik, atau pengalaman terbaru akan didahulukan.

Misalnya, Anda memiliki pengalaman sebagai penulis konten internal tahun lalu dan sekarang asosiasi penulis konten.

Nah, maka Anda perlu menulis eksperimen asosiasi penulis konten dan deskripsi karyanya di bagian atas.

Kemudian Anda menulis informasi tentang pengalaman itu penulis konten internal-punya kamu.

4. Pendidikan

Pendidikan dalam resume kronologis juga harus ditulis secara berurutan, seperti dalam buku kerja.

Pendidikan di sini tidak hanya berarti pendidikan formal seperti sekolah menengah atas atau universitas. Anda juga bisa mengenalkan pendidikan non formal seperti Tempat pelatihan DAN bengkel.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman, semua formasi ini harus ditulis secara berurutan, dimulai dengan yang terbaru, lalu yang sebelumnya mengikuti.

Misalnya, Anda mengikuti Tempat pelatihan setelah lulus. Anda menuliskannya Tempat pelatihan pertama, dan kemudian dengan informasi pendidikan perguruan tinggi.

5. keterampilan

Meskipun berfokus pada pengalaman yang konsisten, ringkasan kronologis juga membutuhkan bagian. keterampilan ditulis secara terpisah.

anda dapat memisahkan keterampilan-mu menjadi peralatan, kemampuan baik, keterampilan lunakDAN keterampilan Bahasa.

Tujuan dari bagian ini adalah untuk membantu perekrut segera melihat keterampilan yang telah Anda kuasai. Jadi dia bisa cepat membaca resume.

Demikian ulasan Glintz tentang cara menulis ringkasan kronologis dalam strukturnya.

REKOMENDASI  Tugas dan Tanggung Jawab, Skills, Gaji

Pada dasarnya, resume kronologis adalah jenis resume di mana pencari kerja menggambarkan pengalaman mereka secara berurutan, dimulai dengan pengalaman terbaru, dan yang lainnya mengikuti.

Karena lebih berfokus pada pengalaman, resume ini lebih cocok untuk pencari kerja yang memiliki banyak pengalaman kerja dan keterampilan berbeda.

Untuk menghemat lebih banyak waktu dan tenaga karena Anda tidak harus melakukannya dari awal, Anda dapat menggunakan template ringkasan

Glint dimasak template Ringkasan ATS-ramah yang bisa Anda dapatkan secara gratis. Ayo periksa di sini!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *