Pola Candlestick Tweezer Bottom & Tweezer Top

Analisis candlestick adalah salah satu metode analisis yang paling banyak digunakan dalam analisis saham. Pasalnya, kurva candlestick ini memberikan informasi yang cukup lengkap mengenai harga pembukaan, harga penutupan, dan potensi pergerakan harga saham.

Analisis pergerakan harga candlestick sudah dikenal di Jepang sejak abad ke-17. Metode ini baru muncul di pasar saham ketika dipopulerkan oleh Steve Nison dalam bukunya yang berjudul Candlestick Charting Techniques. pada dekade 1980-an. Neeson juga mempopulerkan salah satu pola candlestick terpopuler saat ini, yaitu pinset atas DAN pinset di bawah.

Pinset Bawah pola

pinset bawah adalah pola candlestick yang terdiri dari dua candle dengan level harga minimum yang relatif sama. Pola ini biasanya terdiri dari dua candle yang bergerak berlawanan arah namun memiliki harga minimum yang sama.

Kandil pertama biasanya berukuran lebih besar dibandingkan dengan kandil kedua, sedangkan kandil kedua mungkin memiliki ukuran tubuh yang lebih kecil atau bahkan berbentuk seperti kandil doji. Pola ini mungkin terjadi karena adanya tekanan jual yang menyebabkan harga turun, namun tekanan jual tersebut tidak cukup kuat untuk menembus garis support tersebut, sehingga dapat disimpulkan bahwa keberadaan pola ini mengindikasikan adanya potensi bullish reversal. Sebagai contoh, mari kita periksa gambar berikut:

REKOMENDASI  Pola Ascending Triangle - InvestBro

Sumber: Tradingview

Di area yang dilingkari di atas, terdapat dua candle berbeda warna dengan harga rendah yang relatif sama. Sesaat setelah harga turun dan gagal menembus garis support, terlihat pergerakan harga mulai merangkak naik kembali. Artinya, meski tekanan jual cukup kuat, masih banyak pembeli yang berminat membeli instrumen tersebut sehingga harganya kembali naik.

Pinset atas

Kebalikan dari pola pinset bawah ini adalah templat pinset atas. Dalam pola ini, dua candle dengan warna berbeda tidak dapat menembus garis resistance. Dengan demikian, pola ini menunjukkan adanya suatu potensi pembalikan bearish.

Seperti pinset bawahsusunan lilin sesuai dengan pola pinset atas biasanya juga didahului oleh candle yang besar dan diikuti dengan candle yang lebih kecil. Hal ini mungkin karena, meski tekanan beli kuat yang menyebabkan harga merangkak naik, tekanan jual juga sama kuatnya, sehingga harga aset tidak mampu menembus garis resistance.

Agar lebih mudah memahaminya, mari kita lihat gambar berikut ini:

Sumber: invest.com

Pada gambar di atas (di area yang dilingkari) Anda dapat melihat bahwa dua candle ditempatkan berdampingan dengan membelakangi garis resistance. Sebelum kedua kandil ini, ada tren naik singkat pada harga yang diikuti oleh tren turun singkat pada harga. Artinya, meski tekanan beli mendorong harga naik (bahkan menembus garis resistance), tekanan jual saham-saham ini relatif lebih kuat sehingga mendorong harga turun lagi.

REKOMENDASI  11 Cara Top Up LinkAja via ATM BNI yang Mudah

Cara menggunakan pinset dari bawah dan pinset dari atas dalam trading

Pola tweezers adalah salah satu pola candlestick paling sederhana yang bisa ditemukan pada time frame manapun. Oleh karena itu, banyak terdapat sinyal palsu akibat kemunculan pola ini. Dengan demikian, Anda harus menggunakan beberapa tips di bawah ini untuk melengkapi analisis Anda.

1. Perhatikan jarak antara pola ini dengan garis resistance dan support.

Semakin dekat jarak antara bagian atas pinset ke garis resistance dan bagian bawah pinset ke garis support, semakin akurat sinyal yang diberikan oleh kedua pola tersebut. Namun, Anda perlu berhati-hati di sini, karena ada potensi sinyal palsu bentuk apapun terobosan nyatat atau breakout palsu.

2. Gunakan kerangka waktu yang sempit

Pola candlestick tweezer ini merupakan salah satu pola yang paling sering muncul pada timeframe pendek. Dengan demikian, pola ini sebaiknya Anda gunakan untuk menganalisis pergerakan harga saham dalam jangka pendek juga. Ini dilakukan untuk menghindari sinyal palsu.

3. Hindari fluktuasi pasar yang kuat

Pola ini tidak cocok sebagai panduan untuk masuk dan keluar saat pasar mengalami fluktuasi yang kuat. Hal ini karena harga saham bisa bergerak cepat dalam kondisi seperti ini, jadi daripada hanya mengandalkan pola ini untuk masuk atau keluar pasar, sebaiknya gunakan juga indikator teknikal lainnya untuk memastikan akurasinya.

REKOMENDASI  6 Cara Top Up DANA di Mandiri Online yang Mudah

4. Gunakan dengan indikator RSI

Relative Strength Index (RSI) adalah indikator yang mengukur kemampuan saat ini untuk membeli dan menjual di pasar. Jika RSI instrumen berada di level 70, maka ini artinya mengalahkan dlm menawar atau daya beli lebih kuat dari daya jual, sehingga ada potensi kenaikan harga. Sebaliknya, jika RSI berada di bawah 30, berarti kemampuan jual semakin kuat, sehingga pasar berada dalam kondisi oversold.

Saat menggunakan indikator ini bersama dengan template tweezer, keakuratan template menjadi lebih dapat diandalkan. Dengan cara ini Anda dapat menghindari sinyal palsu.

5. Menggunakan level retracement Fibonacci

Retracemen Fibonacci dapat digunakan untuk membuat garis resistance dan support yang dapat menyesuaikan dengan perubahan harga. Dengan menggunakan indikator ini bersama dengan pola tweezer, Anda dapat mengidentifikasi pola pembalikan dengan lebih baik sesuai dengan kondisi perubahan harga.

6. Gunakan Market Order untuk Mengeksekusi Harga

Setelah Anda menemukan pola ini dan Anda yakin akan terjadi pembalikan, Anda harus menggunakan menu pesanan pasar untuk mengeksekusi harga, baik membeli atau menjual. Tujuannya agar transaksi yang diinginkan dapat segera dieksekusi oleh sistem pada level harga terbaru di pasar. Dengan cara ini, saat pembalikan terjadi, Anda tidak akan terjebak dalam keadaan yang tidak diinginkan.

Selain pinset, Anda juga harus melihat pola candlestick lainnya seperti harami, hammer, dan doji. Hal ini dikarenakan setiap pola candlestick memiliki arti dan pembacaan yang berbeda. Juga, lengkapi keterampilan analitis Anda dengan pemahaman tentang indikator teknis lainnya.

Gunakan akun demo untuk melatih keterampilan analitis Anda dengan baik. Di akun demo, Anda dapat berdagang dengan data nyata, tetapi dengan uang mainan, jadi kesalahan analisis apa pun tidak akan dikenakan biaya apa pun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *