Indeks

Sophomore Slump di Dunia Kerja: Arti dan Tips Menghadapi

Ketika Anda mulai bekerja, Anda mungkin sangat antusias dan termotivasi. Namun, dalam setahun, mungkin fase ini akan hilang dan Anda akan mengalaminya. mahasiswa tingkat dua merosot dalam dunia kerja.

Istilah ini sebelumnya lebih dikenal di bangku kuliah. Namun, tahukah Anda bahwa fenomena ini juga bisa menyasar para pekerja.

Penurunan motivasi dan perasaan tidak puas tersebut dapat terjadi setelah lama bekerja dan terbiasa dengan jadwal kerja.

Lalu apa itu mahasiswa tingkat dua merosot dalam dunia kerja dan bagaimana mengatasinya? Yuk, simak penjelasan lengkapnya di bawah ini!

Signifikansi Krisis Sophomore di Dunia Kerja

Kutipan dari Nilai Orang, mahasiswa tingkat dua merosot ini adalah konsep yang mengacu pada perasaan ketidakpuasan yang terjadi setelah masa bahagia di awal fase baru.

Dan mahasiswa tingkat dua merosot dalam konteks pendidikan, di dunia kerja fenomena ini juga terjadi pada tahun kedua beroperasi.

Ketika Anda memasuki tahun kedua, Anda mulai bekerja lebih keras dan berpegang pada rutinitas yang sama, sehingga ada perasaan tidak puas.

Tidak hanya ini, mahasiswa tingkat dua merosot dalam dunia kerja juga menyebabkan Anda kehilangan motivasi untuk bekerja, sehingga produktivitas menurun.

Penulis Minda Tsetlin, dilansir Cornerstone, mengatakan fenomena tersebut tidak akan terjadi dengan sendirinya.

Di tempat kerja, manajemen perusahaan juga berperan penting dalam mencegah fenomena ini.

Kolaborasi antara pekerja dan perusahaan diperlukan untuk menyelesaikannya mahasiswa tingkat dua merosot dan menemukan solusi yang paling efisien.

6 Tips untuk Menghadapi Krisis Sophomore

Dikutip dari Fast Company, berikut beberapa cara untuk menghadapinya mahasiswa tingkat dua merosot dalam dunia kerja:

1. Minta sesi obrolan dengan manajer

Ketika Anda mengalami mahasiswa tingkat dua merosotrekan kerja yang berhubungan langsung dengan Anda dan manajer Anda pasti akan memperhatikan hal ini.

Ini tidak hanya akan terlihat pada penurunan kinerja jika tidak diatasi mahasiswa tingkat dua merosot dapat mempengaruhi karyawan lain sehingga mereka juga tidak termotivasi.

Salah satu cara untuk mengatasi hal tersebut adalah dengan menawarkan sesi diskusi atau pertemuan satu lawan satu sering dengan manajer.

Diskusikan proyek saat ini, kemajuan, dan tantangan yang Anda hadapi. Komunikasi yang lancar akan membantu Anda mengatasinya mahasiswa tingkat dua merosot lebih baik.

2. Temukan suasana baru

Mahasiswa tingkat dua merosot Akan sulit untuk mengatasinya tanpa perubahan yang baik. Rutinitas memainkan peran besar dalam kinerja mahasiswa tingkat dua merosot Ini.

Coba cari suasana baru, misalnya dengan melakukan pertemuan mingguan keluar kantor.

Mengubah kebiasaan yang kadang terasa membosankan bisa membantu mengatasinya mahasiswa tingkat dua merosot.

3. Tanyakan tentang kesempatan belajar atau pelatihan

Tidak hanya perubahan kecil dan upaya terjun ke suasana baru, tetapi juga kesempatan untuk berkembang juga merupakan cara yang baik untuk mengatasinya mahasiswa tingkat dua merosot dalam dunia kerja.

Jika kantor Anda tidak menawarkan pelatihan atau kelas tatap muka, Anda dapat bertanya kepada manajer Anda apakah mereka memilikinya. keuntungan dalam bentuk cuti belajar atau mengikuti pelatihan.

Perusahaan juga bisa mendapatkan keuntungan dari investasi pada pekerja.

Menghadiri kelas dan pelatihan baru akan mengembangkan dan meningkatkan kemampuan Anda, serta mengembalikan motivasi untuk bekerja.

4. Rayakan pencapaian kecil

Menyebabkan mahasiswa tingkat dua merosot Ini tidak selalu tentang kurangnya gaji dan insentif.

Itu juga bisa merujuk pada pengakuan atau penghargaan yang diberikan oleh perusahaan atau manajer.

Melemparkan sedikit perayaan setiap kali mendapatkan prestasi tertentu pasti akan membuat Anda dan rekan kerja merasa dihargai, bukan?

Hal sederhana serupa juga bisa digunakan untuk memotivasi dan meningkatkan loyalitas terhadap perusahaan dan pekerjaan.

5. Bersikaplah realistis dan luangkan waktu Anda

BBC melaporkan bahwa salah satu alasan insiden tersebut mahasiswa tingkat dua merosot dalam dunia kerja, para pekerja baru cenderung terburu-buru membangun karir.

Jean-Nicolas Reit dari Universitas McGill Montreal, yang masih dipekerjakan oleh BBC, kata para pekerja mahasiswa tingkat dua merosot biasanya memberikan semua energi dan motivasi di awal, kemudian tidak berjalan.

Jika Anda baru saja memasuki dunia kerja, Anda akan mengalami transisi makro atau masal.

Jadi, saat Anda melewatinya dengan terburu-buru, Anda akan cepat lelah hanya di tengah proses, bahkan tanpa mencapai tujuan karir Anda.

Itulah mengapa penting untuk memiliki tujuan yang realistis dan tidak terburu-buru.

Ingatlah bahwa masuknya tenaga kerja itu seperti maraton dan jangan lari sprint.

6. Bersiaplah untuk kegagalan

Mahasiswa tingkat dua merosot di dunia kerja, mungkin sulit untuk melarikan diri. Namun, bagi sebagian orang akibatnya akan berbeda.

Memang baik untuk memiliki ambisi sejak awal saat Anda mulai bekerja, tetapi perlu diingat bahwa tidak semuanya berjalan sesuai keinginan Anda.

Dunia kerja adalah lingkungan yang menantang, jadi Anda perlu beradaptasi dan menyesuaikan ekspektasi Anda.

Anda harus mempersiapkan diri untuk menghadapi kegagalan dan penolakan di dunia kerja.

Ini agar ketika akhirnya terjadi, Anda tidak lari dan berhenti.

Ketika Anda dapat menghadapi kegagalan, Anda pasti akan menghadapinya. mahasiswa tingkat dua merosot lebih baik.

Ini adalah fenomena serba bisa. mahasiswa tingkat dua merosot di dunia kerja untuk Anda.

Motivasi ini datang secara tiba-tiba dan dapat memengaruhi kinerja Anda.

Jadi, agar Anda tetap termotivasi dan fokus untuk mencapai tujuan karir Anda, Glints memiliki banyak artikel untuk membantu Anda.

Ada strategi yang lebih baik untuk tetap produktif dengan cara yang lebih realistis. sasaran karir Anda.

Apakah Anda ingin tahu sesuatu? Yuk, klik di sini untuk mencari dan membaca berbagai artikel!

Exit mobile version